Monday, May 9, 2011

Mama, Happy Mother's Day

As Salam,


Mesti ramai kan blogger buat entry pasal Hari Ibu, so sebagai blogger yg sekejap ada sekejap teda, aku pun maw buat. hikhikhikhik. Kalau cakap maw tulis pasal seorang ibu ne, pasti menggigil tangan. Sebab telampaw besar kan pengorbanan seorang insan yg bergelar mama ne. Apa lagik kalau ada anak macam aku ne. Toiinnnkkk!!! Mama aku cakap, membesarkan abang aku 3 orang tidak sesusah menjaga dan membesarkan aku seorang perempuan. Jadik kamu dapat agak la kan, aku ne macam mana. Bentingaaalll dan pemajaalll lagikk. hahahaahaha.

Aku meninggalkan rumah pada 1 Ogos 2009, dan aku memang tau bila kau ambil keputusan untuk terima kerja jauh ne, aku nda akan balik rumah secara permanent sudah. Bila aku kawen, aku terus tinggal dengan family mentua. Tapiiiiiiiiiiiiii, everytime balik KK, walupun datang Jumaat balik Ahad, aku pasti spend time sehari di rumah mama aku. Mana mungkin aku akan lupakan rumah yg banyak menyimpan kenangan dan pastinya kasih seorang ibu ada dirumah tu. Bila balik jakk, minta urut badan laa, carik rambut gatal laaa, menyandar2 la. hahahahaha. 
In Law Abg no 2,Mama,Kaka Ipar,Cousin



Mama aku ne sporttiiiinng yg amat2, tanya la kawan2 aku. Asal ada kawan aku datang mesti mama aku masak sedap2, sambil ada buah2 la, eskrem2, paling kurang ada kerupuk2 tu kena bagi. hikhikhik. Kawan2 selalu kalau keluar topik mesti, "Ted, aku rindu la sambal udang mama ko, Ted rindu la ayam masak merah mama ko,". Mama aku campen masak, tapi malang sekali anak nya failll!!!! Selalu saja Mr. Ejump komen kalau aku masak. huahuahua. Kawan2 aku pun boleh  bawak2 gaduh lagik sama mama aku. hahahaahahaha. Mama aku besttttttt. 

Dulu kan, dari zaman sekolah lagik aku suka cerita sama mama aku. Semua la, orang yg aku nda suka ka, yg bikin sakit hati ka. Pasal cinta kaa, semua boleh ceritaaaa. Kalau aku sakit hati tu, menyumpah2 aku bercerita, mama aku pun cakap, "Ko ne pemaraahhh bhaa, pemanass, nda taw macam mana kalau sudah kawennn.". Alaaaa makin dewasa ne, kemarahan tu kurangg la suda. hikhikhik. Mama selalu nasihat, biarlah kita sakit hati tapi jangan kita sakitkan hati orang. Bila makin dewasa, hidup diperantauan, ayat tu selalu jadik pegangan sama aku.

Lagik kan, aku dari kecik sampai besar, sampai sekarang ne kuat sakit. Macam2 penyakit ada. Kalau kecik2 kuat terseliuh, lari2 sikit jatuh terseliuh. Sampai orang tempat singsang (tabib cina), pun kenal. Lepas tu aku bukan boleh makan sembarangan, silap sikit makna nya sakit perutttt~~~ Belum lagik kalau demam mesti teruk, ciken pok laa. Jadi c mama ne la yg selalu jaga aku. Tidur dengan aku untuk jaga aku masa sakit. Tapi c anak ne pelawan nya jugak nombor satu. Kalau di ingat kan,  menyesall kan. Nda sempat kita maw ubah perangai, suda kita tinggalkan rumah, sudah kawen ada family sendiri. Sediy aku kadang2, sebab mama aku nda dapat rasa macam yg aku sekarang. Aku sudah boleh pegi dapur, boleh kemas rumah, pemarah pun kurang2 sudah, aku boleh bangun awaaalll suda. hikhikhikhik. 
Hari aku diijabkabulkan

Tu la kan, tinguk budak2 sekarang yg sanggup lari dari rumah sebab ikut kawan, ikut boifren. Sakit hati aku, doa aku biarkan dorang terus terlanjur dengan perbuatan dorang, Selagi dorang nda rasa susah nda rasa kehilangan dorang nda kan hargai apa yg dorang ada, lebih2 lagik ibu bapa dorang. Kadang2 ada orang pikir nda apa lah, tiap2 bulan bagi duit tapi pegi tinguk2 parents jarang. Ada pulak selalu tinguk tapi duit berkira dengan parents. Siap kalau maw bagi istilah pinjam. Adakah parents kita dianggap meminjam duit kita????? I dont think so?? Habis duit yg kita pakai dari dulu tu, nda maw kasi balikkkk???? Jadik niat aku, aku maw jadik kedua2 nya. Ada masa dan boleh hulur2 sikit dengan parents aku. Sebab aku taw kalau aku bagi 1k sat bulan untuk seumur hidup aku pun nda boleh bayar balik pengorbanan wang ringgit mahu pun pengorbanan segalan2nya yg mama aku sudah bagi sama aku. 

Mama, doakan aku untuk menjadi seorang ibu jugak seperti mu. Supaya aku taw apa rasa nya memegang, menyusu, membesarkan dan mendoakan seorang anak. Terima kasih mak, sebab sehingga ke hari ne mama tidak pernah merungut apa jugak tindakan aku di masa lalu. Terima kasih kerana menjadi pendorong terhebat dalam hidup aku. Thank you so muchhhhhhhhhhh, Puan Rodziah@Mary binti Gerardus.
Majlis Pertunangan Aku

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...